Kementerian PUPR terus melakukan peningkatan dan pemeliharaan infrastruktur ruas jalan nasional di Pulau Sumbawa. Salah satunya adalah ruas Sumbawa Besar menuju Dompu sepanjang 190 km yang kini kondisinya mantap 96,4%. Pembangunan infrastruktur ruas ini ditargetkan mantap 100 persen pada akhir tahun 2018 melalui kegiatan preservasi, pemeliharaan rutin jalan dan jembatan dengan anggaran Rp 43 miliar.

Dukung Hasil Pertanian Pulau Sumbawa, Kondisi Jalan Dompu Mantap 96,4%
Dokumentasi Dari Kementerian PUPR

Tantangan dalam preservasi infrastruktur jalan Sumbawa Besar hingga ke Dompu adalah adanya rusak ringan sepanjang 800 meter. Oleh karena itu, Kepala Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Nusa Tenggara Barat Budiamin menegaskan bahwa kegiatan preservasi tengah dilaksanakan dengan tahap pelapisan aspal overlay dengan menggunakan aspal buton sepanjang 6,9 km di lokasi yang berbeda. Di antaranya 3,9 km di Desa Sepayung pada KM 66 – KM 69,9 dan 3 km di Desa Santong mulai dari KM 76,9 – KM 79,9.

Dukung Hasil Pertanian Pulau Sumbawa, Kondisi Jalan Dompu Mantap 96,4%
Dokumentasi Dari Kementerian PUPR

Kementerian PUPR melalui BPJN IX NTB juga melakukan perbaikan infrastruktur Jembatan Padak Talas dengan tipe jembatan plat berongga (voided slab bridge) yang berada di Desa Santong. Jembatan sepanjang 13,8 meter ini memiliki lebar 7 meter dengan dua lajur. Pembangunan jembatan melalui paket tahun anggaran (TA) 2018 dengan anggaran sebesar Rp 6,6 miliar.

Jalan Sumbawa Besar – Dompu menghubungkan sentra produksi pertanian di Kabupaten Sumbawa Besar, Dompu dan Bima dengan Pelabuhan Badas, Sumbawa Besar. Pada Januari 2018 lalu, melalui pelabuhan ini dilakukan ekspor Jagung sebanyak 14.000 ton.

Dukung Hasil Pertanian Pulau Sumbawa, Kondisi Jalan Dompu Mantap 96,4%
Dokumentasi Dari Kementerian PUPR

Kondisi jalan yang mantap memberikan dukungan kelancaran transportasi untuk pemasaran hasil-hasil pertanian di Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat seperti beras, jagung dan kedelai. Disamping itu jalan nasional di Pulau Sumbawa juga menjadi jalur logistik utama truk kontainer dari Surabaya menuju Nusa Tenggara Timur (NTT) melalui pelabuhan Ketapang – Gilimanuk, Padang Bai – Lembar, Kahyangan – Tano (Kabupaten Sumbawa Barat), Sape (Kabupaten Bima – Labuan Bajo NTT).

Ruas ini juga memiliki spot pemandangan yang laut yang indah terutama pada saat melewati Desa Labuhan Jambu yang bersebelahan dengan indahnya Laut Flores.

Dukung Hasil Pertanian Pulau Sumbawa, Kondisi Jalan Dompu Mantap 96,4%
Dokumentasi Dari Kementerian PUPR

Tidak hanya konektivitas, Kementerian PUPR juga membangun infrastruktur bendungan dan embung di Pulau Sumbawa untuk menjamin kontinuitas suplai air irigasi ke lahan pertanian. Tiga bendungan yakni Bendungan Tanju yang Senin, 30 Juli 2018 diresmikan Presiden Joko Widodo, Bendungan Mila dan Bintang Bano dalam tahap konstruksi akan meningkatkan tampungan air di Pulau Sumbawa sebesar 108,7 juta m3.

Baca Juga: 5 Infrastruktur Bendungan Dibangun di NTB, Terbanyak dari Provinsi Lain

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan pembangunan infrastruktur jalan merupakan salah satu pelaksanaan Nawa Cita Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden H. Jusuf Kalla untuk membangun Indonesia dari pinggiran. “Pembangunan infrastruktur menjadi salah satu prioritas pembangunan nasional yang bertujuan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan pemerataan hasil-hasil pembangunan,” kata Menteri Basuki beberapa waktu lalu.

Like, Follow & Share Sosial Media Kami

Facebook: Indonesia Infrastruktur
Twitter: IndonesiaInfra
Instagram: IndonesiaInfrastruktur